Tampil Beda, BMW Ngotot Ingin Tetap Jualan Mobil Bensin Meski Setelah Tahun 2035

mobil listrik bmw

Otojatim.com - Setiap minggu selalu ada saja produsen mobil baru yang akan mengumumkan berhenti memproduksi mesin pembakaran internal (ICE/internal combustion engine) mereka, tapi berbeda dengan BMW.

Dikutip dari harian Handelsblatt, BMW tidak hanya menghindari pengumuman tersebut tetapi juga menekankan pada investasi mereka di dalamnya, dengan mengatakan bahwa mereka akan terus berinvestasi dalam mesin mereka saat ini jauh melewati akhir dekade.

Harga BMW X7 2023


Banyak merek telah menetapkan masa pakai pada mesin pembakaran mereka, dengan rata-rata tanggal kedaluwarsa adalah tahun 2030. Audi ingin berhenti mengembangkan mesin baru pada tahun 2026 dan sepenuhnya berhenti menjual mesin pada tahun 2033.

Stellantis ingin berhenti menjual mesin di Eropa pada tahun 2030. Bahkan, Porsche baru-baru ini mengumumkan bahwa setiap SUV akan menjadi mobil listrik pada tahun 2030. Namun, BMW ingin 50% dari penjualannya adalah mobil MPI pada tahun 2030.

Untuk menjaga agar mesin ICE tetap hidup hingga dekade berikutnya, BMW akan terus berinvestasi dalam sekelompok mesin saat ini, yaitu empat silinder B48, enam silinder B58, dan V8 S68. Yang terakhir debut tahun lalu dan dikembangkan untuk menggantikan mesin V8 N63 yang sudah tua dan tidak lagi memenuhi standar emisi, dan digunakan pada mobil BMW 760i hingga BMW XM plug-in hybrid.

Mesin B58 yang lebih kecil juga baru-baru ini menerima pembaruan, termasuk sistem mild-hybrid 48 volt. Jadi tampaknya BMW menyiapkan mesin-mesin ini untuk jangka panjang.

Bukan hanya mesin bensin yang akan tetap ada di BMW. Para Bavaria juga akan terus memperbarui dan menjual mesin diesel mereka setelah akhir dekade.

Sebagian besar dorongan terus-menerus mereka terhadap mesin pembakaran internal adalah model SUV-nya, yang sangat populer dan sangat menguntungkan di pasar seperti China dan AS. BMW bisa membuat generasi baru dari SUV X5, X6, dan X7 mereka di atas platform fleksibel - kemungkinan versi terbaru dari platform CLAR mereka saat ini - yang mampu mendukung kedua powertrain ICE dan EV.

Mobil-mobil tersebut akan dibangun di Spartanburg, Carolina Selatan, namun mesin mereka tidak lagi akan dibangun di Munich. Sebaliknya, BMW akan membangun powertrain listrik di Munich dan memindahkan pengembangan mesin ke Austria, Inggris, dan China.

Ini terkait dengan penolakan Jerman terhadap larangan pembakaran internal yang diusulkan oleh Uni Eropa pada tahun 2035. Jerman bergabung dengan enam negara Eropa lainnya dalam menentang larangan pembakaran internal, dengan menyatakan bahwa mesin pembakaran internal dapat berjalan secara ramah lingkungan melewati tahun 2035.

BMW 2 Pintu


Meskipun begitu, BMW tetapjuga berinvestasi besar-besaran dalam elektrifikasi. Selain mobil-mobil dengan mesin ICE, BMW juga akan meluncurkan platform "Neue Klasse" pada tahun 2026, sebuah platform sepenuhnya elektrik yang akan digunakan sebagai dasar bagi sebagian besar mobil listrik masa depannya, termasuk sedan listrik i3 yang akan datang.

Bahkan beberapa mobil performa akan sepenuhnya beralih ke tenaga listrik, seperti generasi selanjutnya dari BMW X3 M dan M3. Generasi selanjutnya dari M5 juga akan menjadi plug-in hybrid.

BMW tidak menghindari elektrifikasi dan sebenarnya sangat berinvestasi di dalamnya. Namun, BMW merasa yakin bahwa mobil listrik dan mobil dengan mesin pembakaran dapat berdampingan jauh lebih lama dari yang dikatakan oleh regulator Eropa. Jadi, sementara sebagian besar produsen mobil lainnya "zig", BMW ingin "zag".(*)
LihatTutupKomentar
close
harga matic yamaha 2023