-->
close
Harga Mobil Baru

Komunitas Trail Tawon, Pembuka Jalur Trabas Belantara Malang

trail tawon
Komunitas motor trail di Malang saat trabasan bareng di sejumlah hutan dan
perbukitan kawasan Malang

Otojatim - Trabas, menaklukkan jalanan penuh bebatuan besar, tikungan tajam di antara tebing dan rimbunnya pohon yang memicu adrenalin menjadi kebanggaan setiap penunggang motor trail. Hal itu pula yang sering dilakukan komunitas motor trail Malang yang merupakan bagian dari komunitas SuperAdventure yang bernama Tawon sejak lima tahun terakhir ini.


Nama Komunitas Trail Tawon di kalangan penggila tantangan sangat familiar di Kota Malang. Selain usianya yang cukup tua di dunia penggeber motor di luar jalur aspal, komunitas ini juga rajin membuka jalur baru di belantara hutan Malang serta pesisir pantai selatan.

Baca: Trabas KLX 230

“Kalau buka jalur baru sudah cukup banyak kami lakukan, seperti Jalur Naga di Kawasan Bromo,” kata leader Komunitas Trail Tawon Malang, Didik Prastya pada Rabu (8/7).

Jalur Naga, lanjut Didik,  cukup menantang. Kontur yang terjal menguras tenaga para anggota komunitas SuperAdventure Malang ini. Jalur naga di Bromo ini menghubungkan wilayah Jarak Ijo menuju Pananjakan.
trabas jalur extreme
“Ketika pertama membuka jalur ini kami juga harus mencangkuli jalan yang akan dilalui. Sangat menantang dan selalu jadi momen yang tak terlupakan” paparnya.

Didik berkisah bahwa jalur baru yang telah dibuka oleh komunitasnya sudah tidak terhitung. Pembukaan jalur baru bukan sekadar menghubungkan lokasi satu ke lokasi lainnya. Namun juga menjadi tempat baru para anggota ini untuk ngetrail.

Baca: Trabas CRF

Menurut pria yang sudah delapan tahun bergelut dalam dunia geber gas di jalur ekstrem ini, peminat ngegas ke alam ini cukup banyak dengan beragam usia. Bahkan, ada anggota yang sudah berusia 55 tahun semangatnya tetap membara. Kegiatan SuperAdvaneture ini punya penggemar yang loyal.

Kegiatan ngetrail atau istilah mereka adalah nrabas dengan membelah belantara hutan hingga pesisir pantai ini rutin dilakukan setiap akhir pekan. Sekali event trabasan kata dia ada sekitar 10 hingga 15 anggota. Dia juga sering trabas bareng dengan komunitas trail yang lain seperti  Upluk, Btrax, dan klub lainnya termasuk komunitas di wilayah yang akan dilalui.
trabas klx
Hoby ini sangat 'mahal', selain harus memiliki motor yang mumpuni, resiko cidera seperti patah tulang juga terus mengintai setiap kali trabas. Karena itu kehati-hatian dan skill juga harus diperhatikan agar saat melakukan trabas tidak cidera.

“Ada yang jatuh patah tulang, setelah sembuh ya jalan lagi,” ungkapnya.

Lalu kenapa nama komunitasnya Tawon? “Cerita awalnya ada salah satu teman kami disengat tawon, terus saya juga disengat, jadi kami namakan komunitas ini tawon," tuturnya berkisah. Tawon berdiri 12 Januari 2015, kini anggotanya ada puluhan, dengan beragam profesi dari anggota TNI, pengusaha, hingga karyawan swasta.

Baca: Spesifikasi Yamaha WR155

Dia juga memberikan tips bagi bikers yang ingin menekuni dunia motor trail dan terjun ke arena SuperAdventure “Kalau mau trabas hal yang harus diperhatikan adalah kondisi ban. Kalau cuaca hujan pakai ban pacul trail, kalau kering pakai ban standar. Kalau yang lain ya di-bore up biar lebih kenceng, kemudian gir belakang digedein,” ulasnya.

Motor yang banyak digunakan adalah KLX, CRF, serta motor kustom dengan CC di atas 200.

Foto-foto:



LihatTutupKomentar