Porsche memperkuat komitmen untuk produksi industri eFuels

Porsche



Otojatim- Porsche menginvestasikan USD 75 juta di HIF Global LLC. Sebagai imbalannya, produsen mobil sport tersebut mengakuisisi saham jangka panjang di HIF Global LLC, sebuah perusahaan induk pengembang proyek fasilitas produksi eFuel yang aktif secara internasional. Di antara proyek lainnya, perusahaan yang berbasis di Santiago de Chile sedang membangun pabrik percontohan Haru Oni eFuel di Punta Arenas (Chili). Diprakarsai oleh Porsche dan diimplementasikan dengan mitra termasuk Siemens Energy dan ExxonMobil, produksi eFuels dari hidrogen dan CO₂ menggunakan energi angin diharapkan akan dimulai di sana pada pertengahan 2022. Bahan bakar sintetis berbasis listrik ini memungkinkan mesin pembakaran dioperasikan dengan cara yang berpotensi hampir netral CO₂.


Dengan investasinya di HIF Global LLC Porsche berpartisipasi dalam putaran pembiayaan internasional bersama perusahaan Chili Andes Mining & Energy (AME) dan perusahaan Amerika EIG, Baker Hughes Company dan Gemstone Investments. Secara total, jumlah dalam kisaran USD sembilan digit mengalir ke HIF Global LLC. AME tetap menjadi pemegang saham mayoritas HIF Global LLC. Tambahan modal tersebut akan digunakan untuk mengembangkan fasilitas eFuel industri di Chile, AS dan Australia, yang memiliki pasokan energi terbarukan yang besar.


“Bahan bakar memberikan kontribusi penting untuk perlindungan iklim dan melengkapi elektromobilitas kami dengan cara yang berarti. Dengan berinvestasi dalam produksi eFuel industri, Porsche semakin memperluas komitmennya terhadap mobilitas yang berkelanjutan. Secara total, investasi kami dalam pengembangan dan penyediaan teknologi inovatif ini berjumlah lebih dari USD 100 juta,” ujar Barbara Frenkel, Anggota Dewan Eksekutif untuk Pengadaan di Porsche AG.


“Porsche berinvestasi di area bisnis yang menarik dengan sahamnya di HIF Global LLC. Bahan bakar sintetis menawarkan prospek yang menarik di seluruh sektor transportasi, dari industri otomotif hingga sektor penerbangan dan perkapalan. Selain itu, e-methanol merupakan bahan baku penting untuk industri lainnya. aplikasi, seperti di industri kimia, di mana ia dapat menggantikan bahan baku yang berasal dari fosil. E-metanol adalah produk antara yang dihasilkan selama pembuatan eFuel, ” jelas Michael Steiner, Anggota Dewan Eksekutif untuk Penelitian dan Pengembangan di Porsche AG.


Porsche telah meneliti penggunaan bahan bakar terbarukan untuk beberapa waktu. Pengujian di laboratorium dan di trek balap berjalan dengan sukses: “Kami melihat diri kami sebagai pionir dalam eFuels dan ingin mendorong teknologinya. Ini adalah satu blok bangunan dalam strategi keberlanjutan kami yang jelas dan menyeluruh,” tegas Michael Steiner. Pabrikan mobil sport tersebut awalnya berencana menggunakan eFuel dari Chile dalam proyek-proyek unggulan motorsport. Di masa depan, juga dapat dibayangkan bahwa eFuels akan digunakan untuk mengisi bahan bakar kendaraan perusahaan sendiri dengan mesin pembakaran selama pengisian bahan bakar awal di pabrik, dan di Porsche Experience Centers. Transaksi Porsche untuk mengakuisisi saham di HIF Global LLC harus mendapat persetujuan dari otoritas antimonopoli terkait.


LihatTutupKomentar
close
cicilan yamaha dp 0