Pasca Lebaran Bisnis Mobkas Lesu, Penjual Lari ke Platform Online


Penjualan Mobkas masih dikuasai Toyota, disusul Suzuki yang menggeser produk Daihatsu untuk pasar Mobkas Nasional. Data: Litbang Carmudi.co.id



Surabaya, Otojatim.com – Lebaran selalu dijadikan momentum maraknya penjualan Mobkas, kini Lebaran telah usai banyak keluhan dari pedagang mobil bekas (Mobkas) karena sepinya order pembeli. Hal ini dapat dilihat berdasarkan data divisi penelitian dan pengembangan (Litbang) carmudi.co.di yang menunjukan sinyalemen lesunya pasar Mobkas.

Hal itu disampaikan oleh H Ahmad Fadilah, Ketua Ikatan Pedagang Mobil Bekas Jakarta Timur (IPMJ). Menurut Ahmad fenomena sepinya pembeli sudah dirasakan sejak seminggu setelah Lebaran. Banyak hal yang mempengaruhi sepinya pembeli, salah satunya adalah mulainya tahun ajaran baru sekolah.

“Kalo sekarang kebanyakan orang itu sibuk bayar daftar masuk sekolah. Tapi biasanya bulan - bulan ini hingga akhir tahun akan perlahan naik," katanya.

Senada dengan Ahmad, salah satu pedagang mobil bekas dealer Fritz n Co yang terletak di Carsentro Yogyakarta juga mengeluhkan sepinya pembeli pascalebaran. “Kalau di masa sekarang orang fokus uangnya ke sekolah anak-anaknya, masa liburan sekolah juga memang jarang pembeli, orang-orang fokusnya ke liburan dan sekolah dulu,” tambah Jojon Ardi selaku pemilik dealer Fritz n Co.




Para pedagang memprediksi kondisi pasar mobkas akan kembali bergairah menjelang akhir tahun.
Berdasarkan pengalaman peningkatan akan terjadi di bulan September hingga November mendatang.

“Fenomena yang terjadi itu memang membuat bisnis pedagang mobil bekas terganggu. Untuk itu sebenarnya sarana pemasaran para dealer konvensional harus merambah dunia online. Hal itu bertujuan untuk meluaskan cakupan pemasaran dan menyentuh calon pembeli yang tersebar di berbagai wilayah,” ujar Chandra Sidik selaku Head of Marketing and PR Carmudi.co.id.

Sementara itu berdasarkan data Litbang Carmudi.co.id, tampak tidak terjadi penurunan jumlah pengiklan (listing) mobkas di platform Carmudi.co.id. Justru terjadi banyak penjual yang memasang listing di situs Carmudi.

Menurut Chandra, alasan banyaknya penjual mobkas masuk ke platform online seperti Carmudi.co.id, lebih disebabkan karena sepinya pembeli di dealer mobkas. Stok mobkas milik pedagang pun menumpuk, membuat mereka menahan untuk membeli mobkas dari penjual pribadi.

“Beberapa waktu terakhir ini, kami melihat jumlah listing di Carmudi meningkat. Kebanyakan listing berasal dari penjual pribadi atau biasa kami sebut organik listing. Tentu hal ini kami pahami sebagai kesadaran pemasaran jual beli mobil secara online sudah mulai meningkat,” jelas Chandra.

Toyota Kijang Lawas Banyak Dipasarkan

Dibandingkan bulan lalu (Juni), jumlah total listing meningkat 3.567 unit mobkas di Juli ini. Peningkatan terbesar datang dari mobkas dengan kisaran harga di bawah Rp100 juta. Tercatat ada sebanyak 3.637 unit mobkas dengan harga di bawah Rp100 juta bertambah di Juli ini.

Dari data yang dikumpulkan Litbang Carmudi, merek mobkas Toyota masih mendominasi atau banyak dipasarkan penjual. Uniknya untuk Toyota bekas di bawah harga Rp100 juta, Toyota Kijang seperti Krista, LX hingga Grand paling banyak coba dijual di platform online jual beli kendaraan. (Lihat Infografik)

Share on Google Plus

About Argo Santoso

Seorang enthusiast dan jurnalis di bidang otomotif dengan pengalaman lebih dari 10 tahun. Apapun yang mempunyai ban, kecuali troli belanja, akan menjadi perhatiannya. Mulai diecast hingga doubledecker.

0 komentar:

Posting Komentar

Cari Berita Lain

close
Promo Hyundai Bunga 0 Persen