ExxonMobil Lubricants Indonesia Luncurkan Mobil SHC Pegasus 30


(ka-ki) Osman Durrani, President Director ExxonMobil Lubricants Indonesia; Matti Alemayehu, Senior Researcher, Commercial, Marine, Gas Engine & Aviation Lubricants, ExxonMobil Research and Engineering; dan Sigit W. Wagito, General Manager Indonesia Business Venture ExxonMobil Lubricants Indonesia.




Jakarta, Otojatim.com– ExxonMobil Lubricants Indonesia menyelenggarakan Seminar Mesin Gas (Gas Engine Seminar) 2017 sekaligus meluncurkan Mobil SHC Pegasus 30 untuk pertama kalinya di Indonesia.  


Seminar ini akan diselenggarakan pada 5 April 2017 di Hotel Beach Conrad, Denpasar, Bali. Selama kegiatan ini, ExxonMobil akan berbagi informasi mengenai jajaran produk pelumas unggulan, khususnya pelumas Mobil SHC Pegasus 30. Produk ini mampu menjawab tantangan industri energi dan gas dalam meningkatkan efisiensi, mengurangi kemungkinan downtime tak terduga, serta meningkatkan ketahanan peralatan mesin industri dalam jangka panjang.

Hal tersebut memungkinkan pelaku industri untuk meningkatkan daya saing bisnis serta kinerja perusahaan.

“Kami siap membantu pertumbuhan ekonomi Indonesia dengan menghadirkan Mobil SHC Pegasus 30 yang akan turut meningkatkan produktivitas dan keuntungan perusahaan sambil mengurangi biaya operasional dan emisi,” ungkap Osman Durrani, President Director, ExxonMobil Lubricants Indonesia.

Data Kementerian Perindustrian menunjukkan bahwa gas alam akan menjadi sektor industri dengan kebutuhan energi terbesar. Pada 2025, gas alam diproyeksikan akan menyerap energi sebesar 1.360" juta british thermal unit (mmbtu), atau 51,2% dari total penggunaan energi sektor industri. Kebutuhan energi ini bisa  ditekan apabila semua pihak menjalankan program efisiensi energi. Salah satu cara mengurangi konsumsi energi tanpa menganggu tingkat produksi energi adalah dengan menggunakan pelumas mesin gas yang dapat diandalkan untuk memenuhi kinerja yang aman, efisien serta ramah lingkungan.

“Industri energi dan gas harus meningkatkan daya saing dan produktivitas untuk mencapai target pertumbuhan industri, seiring dengan komitmen pemerintah untuk menyediakan kebutuhan listrik sebesar 35.000 MW hingga 2019. Pelumas merupakan bagian penting dari performa mesin. Kita harus memastikan mesin diberi pelumas terbaik, sehingga terus beroperasi tanpa gangguan dalam jangka waktu yang lama,” jelas Sigit W. Wagito, General Manager Indonesia Business Venture, ExxonMobil Lubricants Indonesia.

Lebih jauh Matti Alemayehu, Ph.D., Senior Researcher for Commercial, Marine, Gas Engine & Aviation Lubricants ExxonMobil Research and Engineering, menambahkan, “Mobil SHC Pegasus 30 diformulasikan dengan teknologi berbahan dasar viskositas dan sistem aditif canggih yang mampu menjamin keberlanjutan, meningkatkan efisiensi bahan bakar, menghemat konsumsi pelumas dan mengurangi emisi sekaligus meningkatkan perlindungan terhadap keausan dan korosi mesin.”

Selama lebih dari 150 tahun, ExxonMobil telah menjadi inovator dalam teknologi pelumasan dan menghasilkan pelumas-pelumas terobosan untuk berbagai mesin industri. Didukung berbagai program dan perangkat yang sesuai dengan kebutuhan bisnis, ExxonMobil terus membantu berbagai perusahaan yang menggunakan pelumas unggulan Mobil SHC Pegasus 30 untuk meningkatkan produktivitas dan keberlanjutan bisnis.
Share on Google Plus

About Argo Santoso

Seorang enthusiast dan jurnalis di bidang otomotif dengan pengalaman lebih dari 10 tahun. Apapun yang mempunyai ban, kecuali troli belanja, akan menjadi perhatiannya. Mulai diecast hingga doubledecker.

Cari Berita Lain

close
Promo Hyundai Bunga 0 Persen